Enter your keyword

Wujudkan Pariwisata dan Budaya Juara, Disparbud Jabar Gelar Rapat Koordinasi dengan Kabupaten/Kota

Wujudkan Pariwisata dan Budaya Juara, Disparbud Jabar Gelar Rapat Koordinasi dengan Kabupaten/Kota

GARUT – Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Provinsi Jawa Barat menggelar silaturahmi sekaligus rapat koordinasi bersama seluruh OPD yang mengurus kepariwisataan serta kebudayaan dari 27 kabupaten/kota se-Jawa Barat. Rapat dilaksanakan di Hotel Harmoni, Garut, 7 April 2022.

Dalam kesempatan ini, Kadisparbud Jabar Benny Bachtiar kembali mengingatkan pesan dari Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang menjadikan pariwisata sebagai salah satu lokomotif pemulihan ekonomi. Menurutnya perlu kolaborasi pusat, provinsi, dan kabupaten/kota agar semua program terkait pengembangan pariwisata serta kebudayaan bisa dijalankan dengan baik demi menuju Jabar Juara.

“Program unggulan Pak Gubernur salah satunya adalah pengembangan destinasi wisata di Jawa Barat. Sangat penting sekali untuk mendongkrak perekonomian di sektor pariwisata. Maka dari itu kolaborasi ini menjadi hal yang utama,” ucap Kadisparbud Jabar.

Untuk pariwisata, saat ini pemerintah sedang fokus pada recana pengembangan di kawasan Jabar selatan. Meski demikian, daerah lainnya tetap akan diperhatikan sesuai dengan komitmen Kadisparbud Jabar.

“Saat ini Pak Gubernur sangat konsen sekali ke Jabar Selatan, tapi bukan berarti Jabar yang lainnya tidak diperhatikan. Kita bagi tiga wilayah yaitu Jabar utara, Jabar tengah, dan Jabar selatan. Kalau Jabar utara ekonominya digerakkan oleh industri, maka dibangun wilayah Rebana dan Kertajati. Untuk Jabar tengah lebih ke agrowisata. Makanya tidak heran bagaimana Pak Gubernur mendorong desa-desa wisata untuk diperindah agar menarik wisatawan. Jabar selatan pun pemandangannya sangat indah,” tutur Kadisparbud.

“Sangat penting sekali untuk mendongkrak perekonomian di sektor pariwisata. maka dari itu kolaborasi ini menjadi hal yang utama. Kami juga sedang mendorong pembangunan desa wisata. Hari ini baru kurang lebih 434 desa wisata yang terbangun. Jadi memang perlu dukungan dari bapak ibu sekalian untuk perkembangan desa wisata,” lanjutnya.

Untuk sektor kebudayaan, Pemprov Jabar terus mengupayakan sertifikat penetapan Warisan Budaya Tak Benda (WBTB). Selain itu diusulkan kepada kabupaten/kota agar segera membentuk Tim Ahli Cagar Budaya (TACB).

“Belum semua kabupaten/kota memilki TACB. Padahal TACB menjadi hal yang sangat penting karena untuk mengakui cagar budaya itu milik daerah bapak ibu. Semua tidak akan bisa diwujudkan kalau TACB itu tidak ada. Tolong segera diselesaikan supaya akselerasi penyelamatan budaya bisa diwujudkan,” ujar Kadisparbud.

“Lewat forum inilah kita harapkan bapak ibu sekalian bisa memikirkan apa yang ditawarkan. Ayo kita bagi-bagi tugas sehingga apa yang kita harapkan bisa diwujudkan yaitu menjadikan Jabar Juara lahir batin,” tambahnya.

Acara rapat koordinasi ditutup dengan kegiatan buka puasa bersama. Ini sekaligus menjadi ajang silaturahmi antar OPD di bulan suci Ramadhan.